23.12.13

Cerpen : Winter ( Part 5 - Akhir )


Benarlah, lidah ini yang paling tajam.
Bicaraku membunuhnya.
Aku, biarkan hati terus berbicara, kerna kugusar bibir ini melukai lagi.

Teruslah membaca.
Moga bermanfaat.

***



Angin musim sejuk bertiup agak kuat. Zulaikha menarik tangannya lalu diselit dalam poket kot. Tudungnya yang sedikit cacat ditiup angin dia buat tak endah. Pepasir yang berada di hujung tangga-tangga itu lebih dia minat untuk pandang berbanding lelaki yang berada disisinya.

Bahunya disentuh lembut. Dia tak pula menolak. Hati perempuannya memang mahukan belaian itu. Dia rasa sepertinya, begitu merindukan lelaki itu.

“ Zuzu, kenapa ni sayang? Sampai bergaduh dengan Asna?” Zulaikha diam. Lembut bicara lelaki itu cuba memujuk hatinya.

“ Sayang, sayang tahu tak kenapa abang nak sangat kat sayang abang ni?” Zulaikha menggaru kepalanya perlahan. Dalam masa yang sama, dia menggeleng, menjawab pertanyaan sang suami.

“ Abang jatuh cinta dengan Zuzu sebab, abang tengok Zuzu ni sangat keras.” Eh? Zulaikha memandang lelaki itu dengan penuh tanda tanya.

“ Abang minat dengan sifat brutal Zuzu.” Jeda.

“ Kenapa pula?” Iya. Itu memang satu soalan yang perlu ditanya. 

“ Sebab orang yang macam Zuzu ni, ada prinsip tersendiri. Dan itu, yang membuatkan abang semakin minat dengan sayang.” Zulaikha menyengih. Stalker!

“ So?” Zulaikha tanya berbasa-basi.

“ Zuzu yang abang jatuh cinta dulu sangatlah berbeza. Abang kenal Zuzu dulu seorang yang kuat. Sebab tu abang buat keputusan khitbah dengan sayang abang ni. Abang percaya, Zuzu kuat untuk menghabiskan ijazah kita walaupun tak duduk dengan abang. Tapi, tak sangka, lepas nikah, Zuzu jadi lemah, perlukan abang setiap masa. Sebab, dulu Zuzu macam tak suka abang. Tiba-tiba, ”

" Abang," Zuzu menghentikan kalam lelaki itu. Zulaikha memandang Adam dalam-dalam. Apa lelaki itu sedang memerli dia? Atau iman dia sedang sakit tika ini, hinggakan dia terasa?

*** 

“ Kak Syu!!! Gatalnya!” Aku menjerit sekuat hati. Laungan aku mungkin boleh menggegarkan satu bandar kecil ini. Terkocoh-kocoh Kak Syu datang di tangannya ada botol krim yang dia beli di farmasi.

“ Hang baru tau ke hang memang gatai?” Adehh!

“ Akak, tak payah bebel dah. Orang terseksa ni, gatal tak boleh menggaru.” Aku menendang-nendang kakiku kerana tak tahan akan kegatalan yang kurasai. Pesan senior, jangan digaru, bimbang nanti lebih teruk jadinya.

“ Sejak bila, gatai hang tu boleh digaru. Ubat gatai hang tu nikah je,” Aku gigit bibir. Macam-macamlah pulak bebel akak ni. Aku menggenggam buku lima, menarik-narik sweater yang tersarung pada badan. Gatal dan geli jadi bercampur.

Kak Syu memang baik. Dia yang sapukan ubat itu pada kakiku. Dia sangat mengerti, kalau aku yang menyapu ubat itu, pasti aku akan menggaru dalam diam. See! Caring sangat kan akak ni. Moh moh, isi borang siapa nak dia. Ceit!

“ Dah, kak. Dah. Geli.” Kak Syu berhenti meratakan ubat itu pada kaki. 

“ Gatalnya!!!” Aku menjerit lagi. Walaupun menjerit itu bukan jalan pantas untuk menghilangkan kegatalan, namun, aku menyukainya! Sengih tayang gigi.

“ Ha, hang ingat kalau hang jerit, mak hang dengar nak tolong garukan tuk hang?” Bebel lagi.

“ Ok kak, ok. Orang nak sambung buat kerja ni. Dah ok sikit ni. Thanks, akak cantik.”

“ Tak payah puji, aku tahu aku cantik,” Kak Syu bicara sendiri lalu keluar dari bilikku. Tengoklah tu. Tak habis berangan. Hahah.
 
Aku kembali menulis. Ups, menaip.

*** 

“ Prinsip sayang apa dulu? Tetap menjadi muslimah dengan tambahan tanggungjawab sebagai isteri dan ibu kan? Jangan sebab ada abang, Zuzu jadi terlupa tanggungjawab Zuzu sebagai sahabat. Rasulullah tak mengaku umat orang yang memutuskan silaturrahim,”

Pujukan Adam mencairkan hatinya serba sedikit. Ya. Dia sedar, dia yang salah. Dia terlalu memikirkan rindu dendamnya pada sang suami. Sehingga terlupa akan kata-kata yang meluncur laju dari mulut ini mengguris hati sang sahabat yang sentiasa disisi.

“ Sayang, runtuhkan ego tu sikit. Jangan buat semua ini sebab abang. Do for the sake of Allah, dear. Rawat iman, ubati ukhuwah itu.”  Dagu gadisnya itu disentuh lembut.

Zulaikha tertunduk. Air matanya menitis tak terduga.
Asna.

 ***
 
Kawan, bertahun kita bersama
Bagai semalam baru bersua
Kawan, dihadapan oh indahnya
Kita bersama berkelana

Namun kita jauh
Didunia sendiri, bekalan sendiri
Impian sendiri bersama
Asna, i just want to say sorry. Ya, my mistake.
Kita kongsi impian yang sama. Untuk ke syurga itu jua. Pimpin tangan aku balik, eh?
-zulaikha

Zulaikha mengintai Asna dari celah pintu yang terbuka. Ada senyum yang terbit di bibir gadis itu. Hatinya melonjak gembira. Pasti, rajuk Asna tak lama. Perlahan-lahan, daun pintu dia tolak.

“ Asna?”

Pantas, Asna meluru memeluk Zulaikha. Tiada bicara. Hanya tangis yang bersuara.

“ Aku mintak maaf, ok? Aku ego.” Asna memula bicara setelah jeda lama. Pelukan terlerai.

“ Apa kau cakap tu? Aku yang emosi. Iman aku tengah menurun kot. Sebab tu kau jadi mangsanya. Maaf, sahabat.” Zulaikha bicara sambil menyeka air mata. Tangannya menghulur sekeping gambar.

Gambar itu bertukar tangan. Gambar ketika mereka bermain salji seminggu yang lepas. Sengih. Asna membaca quote yang berada di belakang gambar.

Winter : Membekukan ukhuwah kita sampai ke syurga <3>

Touching. Juga pelukan kemas menghangatkan.

*** 

 “ Zu, aku dah habis tulis. Aku dah post kat blog. Nanti kau baca, ok?” Zulaikha yang sedang fokus membaca menoleh pandang kepadaku. Buku itu terus dia tutup. Dah tak dapat fokus membacalah tu.

“ Aku baca sekarang,” dia bergegas menaip URL blogku. Aku lihat matanya fokus kepada skrin komputer. Sambil memerhati, aku tersengih. 

 “ Min, kau tulis apa tu?!!” Ya, aku sudah menjangkakan yang ini. Ahaks!

“ Lah, aku ingat kau dah baca?” Aku sengih keji.

“ Kau memang jahat kan, saja nak kenakan aku!” Dia menarik hood sweaterku. Buku lima dia tayang dihadapan mukaku. Ya, Zulaikha yang itu aku maksudkan itu dia. Dan Adam, uhuk, watak penampah perasa dalam sesuatu masakan. Dan Asna itu aku. Asna Azmina. 

“ Zuzu, sebab ini musim bunga, kau tahu, hati aku berbunga-bunga post cerita tu kat blog,” 

“ Kau memang jiwang tahap karat. Musim panas nanti baru aku cair dengan kata-kata manis kau eh?”

Sengih. Hakikatnya, ini harapan. Yang cuba aku sampaikan melalui cerita. Keluarga. Suami. Anak-anak. Itu semua watak dalam kehidupan. Dan, sahabat salah satu daripadanya. Sahabat bukan watak utama, bukan juga watak kedua, ia cuma watak. Yang membantu pencorakan kanvas kehidupan. Sekalipun dia tidak bersama kita suatu hari nanti, warna yang telah tercorak atas kertas lukisan ini akan tetap kekal selamanya.

Jam pada komputer riba sudah menunjukkan pukul 5.10 AM. Lagu Senandung Pujian dendangan Hijjaz pun sudah hampir tamat. Aku pun mahu masuk tidur lalu aku meletakkan noktah terakhir pada cerita ini.

Winter, membekukan ukhuwah ini sampai ke syurga.

“ Kalau musim panas, cairlah ye?”

Shh, jangan banyak tanya. Kan aku sudah mahu meletak titik noktah ni.

*** 
 
Tamat.
Iya sih, maaf sih, Jiji tahu cerita tidak enak sih. 
Lepas ni, mungkin ada idea yang lebih menarik supaya kisah seperti ' Aku Kan Ada' akan terhasil sekali lagi.
Moh moh, like page Jiji. Haha. :P
Selamat berukhuwah semua <3 nbsp="" p="">
Sila sila, tinggalkan komen dan kritikan membina. ^^



5 comments:

Aini Mataku said...

haha :) *gelaktutupmulut

g-jie said...

kenape gelak ainiku?? ^^,

zinnirah said...

kau x prnh hmpa membuatkn si pembaca ini tersungging senyuman tatkala mata ini membaca pengakhiran hikayatmu ini....eceh...

AnA ImTiYaZ.. said...

subhanallah ayat dia..

nampak macam otai ja, dalam hati bunga-bunga.. :D

patut boleh menang sayembara tu..

Teruskan berdakwah melalui penulisan ya ukhti fillah haziyah.. :)

katatelus. said...

lama dah tak baca cerpen. sekali baca perghhh mantop.