20.3.14

Bahasa Kita


Khalis memasuki kedai itu. agak sempit susun atur kedai ini. Ada mesin basuh, ketuhar gelombang mikro, peti sejuk. Semuanya disusun tanpa koordinat yang tetap. Majoriti permukaan mereka juga berdebu. Mungkin kerana suasana daerah ini agak berpasir.

Dia sedang membelek mesin basuh yang bersebelahan dengan kaunter pembayaran. Bebola matanya tertarik melihat tulisan yang tertaip pada kertas A4 warna merah jambu yang ditampal pada dinding berdekatan situ.

ممنوع الدين

Matanya terbuntang luas. Tuan kedai ini atheis ke macam mana?
Agama dilarang? Dilarang beragama?

Dia kemudian melilau memandang sekeliling kedai itu. Dia mendapati ada bingkai tulisan khat tertulis ‘لا اله الا الله ‘. Muslim. Tapi..?

Hatinya dijentik keliru. Apakah?

Dia terus keluar dari kedai itu, mencari abangnya.

“ Rul! Wei!” Dia mengejar Khairul yang menuju arah berlawanan dari kedai itu. Khairul menoleh. Aneh melihat Khalis yang terkejar-kejar kepadanya.

“ Apahal kau lari-lari?” Khalis terjeda, mengambil nafas.

“ Ikut aku jap. Aku nak tunjuk kau something,” Khairul lalu membuntuti Khalis memasuki kedai tadi. Kertas A4 yang tertampal pada dinding dia tunjuk.

Khairul gelak besar sehingga tuan kedai memandang mereka.

“ Leisy yakni, sodiq?”

” Ma fi syai’, muallim. Aasif, aasif.”

Khalis jadi terpinga-pinga.

“ Kenapa kau gelak?”

“ Memang patut pun kau kena belajar Bahasa Arab, dik. Nahu Sorof terabur, hah.”

“ Kenapa pulak?” Kerutan seribu jelas pada raut wajah Khalis.

“ Kau baca dengan kasrah, memanglah jadi dilarang agama. Yang tuan kedai tu maksudkan, dal dengan baris atas. Dain. Dain tu hutang. Dilarang berhutang. Kan jauh panggang dari api tu,” Khairul menerang satu per satu.

Khalis tersengih sendiri. Khairul menepuk bahu adiknya itu dua kali.

“ Itu kepentingan belajar bahasa arab, kau nampak? Kalau setakat iklan pendek tu pun kau dah keliru, macam mana nak faham Al Quran yang keseluruhannya dalam Bahasa Arab.” Khalis hanya memandang pemandangan dari tanah tinggi ini. Bibirnya diam tak berkata apa.

Khairul menarik tangan Khalis mendekati gerai roti yang terkenal di daerah itu.

“ Biddi khubuz nus dinar,” Khairul berbicara dengan pak cik penjual. Kemudian, matanya memandang kembali si adik yang jadi bisu.

“ Sebab tu Hasan Al-Banna wasiatkan kat kita untuk belajar Bahasa Arab.” Syiling setengah dinar bertukar tangan. Khairul menghulur roti bakar yang masih panas itu kepada Khalis.

“ Dahlah, tak payah nak down sangat.” Khalis tergelak.

“ Nampak aku down ke?” Khalis angkat kening dua kali.

“ Haah. Bukan setakat down. Jatuh berguling-guling sekali ha.” Khairul menggigit roti itu usai duduk di tebing yang dibina. Pemandangan dari atas ini sangat cantik.

“ Thanks, wei. Nasib baik jatuh aku kat depan kau ja,” Khalis sengih.

Khalis juga menggigit roti enak itu.

***

Saat ini, Jiji berbangga menjadi student Bahasa Arab dan kesusateraannya.
Semoga, dengan mendalami ilmu yang satu ini, akan bertambah juga kefahaman Jiji tentang Islam. Al Quran dan Al Hadith itu adalah dua tinggalan untuk kita, ummat akhir zaman. Tapi, kalau kita tak mendalami bahasa itu sendiri, susah kita nak faham.

Sungguh, Jiji tak tipu.
Lebih-lebih lagi, seni tulisan Al Quran itu tahap yang paling tinggi. Macam mana kita nak faham kalau ayat ringkas Ali sedang makan dengan Ali dimakan pun tak dapat kita bezakan.

Bahasa Arab bahasa syurga.
Lagi cantik, kalau kita jadikan ia bahasa dunia sebelum melangkah ke syurga.

Dan ingatlah salah satu dari wasiat Imam Hasan Al Banna yang sepuluh;
berusahalah untuk bertutur dalam bahasa arab kerana ia lambang syiar Islam.


هيا نتعلم هيا نتكلم هي نتقدم بلغتنا


2 comments:

ninazmi said...

aku pun baca mamnu3 addin T_T

nurul husna said...

rindu nak belajar bahasa arab =(